Mas, Nasinya 1/4 Aja

Sudah 2 kali gwa makan di warteg dekat kosan gwa, dan sudah 2 kali juga gwa dilayanin oleh mas-mas yang sama. Biasanya sih kalau makan pada saat malam hari yang ngeladenin itu mbak-mbak.

Nah, sudah 2 kali gwa makan di pagi hari dan dilayani oleh mas-mas ini, sebut saja mas bunga. Biasanya kalau pagi hari itu kan rasanya perut itu kenyang ( keiisi setengah ama angin kali ). Jadi pertama kali gwa bilang ke mas bunga ini supaya nasinya dikasih setengah aja dan mas bunga ini bilang “Iya…”. Tapi pas piringnya sampai di tangan gwa ternyata nasinya itu satu porsi bukan setengah porsi ( porsinya sama seperti yang biasa gwa pesen ).

Tapi ya secara sudah dikuahin jadi gwa makan aja deh tuh nasi, jadi pas bayar gwa juga ga bilang kalau itu nasinya setengah. Mungkin maklum lah, si masnya lagi pusing kali ato ga denger perkataan gwa.

Hari ini gwa coba lagi makan di situ, dan beruntungnya gwa ketemu mas yang sama lagi. Kali ini dengan suara lantang gwa bilang “Mas nasinya setengah aja ya !” dan mas bunga pun menyahut “Iya… !” gwa udah seneng aja kejadian dulu tak terulang, tapi pas piringnya nyampe ke gwa ternyata nasi nya tidak berubah seperti yang dulu, tetep banyak seperti 1 porsi bukan ½ porsi. Keknya besok gwa musti mesennya bilang “Mas, nasinya ¼ aja… !”

Comments