Berkenalan

Sebenarnya gwa sudah sering sih nyamperin orang trus ajak ngomong dan sekedar bertukar cerita, salah satunya yang sering gwa lakukan adalah berbicara dengan supir taksi,supir angkot dan tukang ojek. Banyak cara yang biasanya gwa lakukan untuk memulai pembicaraan, mulai dari tanya ini mobil taksi baru apa kaga, tanya udah berapa lama jadi supir taksi, mengkomentari nama supir taksinya, tanya-tanya soal kerja jadi supir taksi dan banyak hal-hal lainnya.

Tapi walaupun gwa sudah fasih / sering berkenalan dan ajak ngobrol orang-orang ada satu hal yang masih gwa takuti sampai sekarang yaitu ngajak ngobrol cewe yang kira-kira seumuran. Tapi itu sebenarnya juga bukan tanpa alasan, karena biasanya cewe2 itu jarang jalan sendiri, entah dia bawa saudaranya, bawa temennya, bawa cowoknya, bahkan bawa anjingnya juga. Jadi gwa kadang-kadang jiper juga sih buat ajak ngobrol dan ajak kenalan karena jurus-jurus maut yang pakai buat supir taksi ga mungkin gwa lancarkan ke cewe-cewe.

Satu kali gwa pernah bertanya dengan temen gwa tentang kenalan dengan cewek. Kira-kira begini perbincangannya :

  • Gwa : eh Bud, kira-kira berapa % ya kemungkinan kita kena tampar cewek kalau kita tiba2 samperin trus ajak kenalan.

  • Budi : Kalau itu mah 0 %. Kecuali lu cium itu cewek, tapi walaupun lu cium keknya kemungkinannya juga ga 100 % deh soalnya pasti ada cewek yang shock, mata berkaca-kaca trus berlari-lari sambil bertanya-tanya emang dia mimpi apa kemarin ( diceritakan dengan gaya berbicara, gerakan mata dan gerakan tangan Budi yang khas ).

  • Gwa : hohoho bener juga sih… ( emang si Budi terkenal gilanya ).

Satu-satunya kisah sukses gwa pernah ajak kenalan cewe adalah ketika gwa naik travel dari bandung ke jakarta. Waktu itu gwa ditemenin temen gwa yaitu Yani. Saat itu gwa duduk di paling belakang, nah tempat duduk paling belakang itu terdiri dari 3 kursi, jadilah gwa duduk ama seorang cewe di sebelah kanan gwa dan Yani di sebelah kiri gwa.

Selama perjalanan sih gwa berusaha menahan diri untuk tidak kenalan ( malu sih ) , jaga jarak dengan dia dan cuma ngobrol ama Yani doank. Trus ketika busnya berhenti buat istirahat ( entah di KM berapanya cipularang gwa lupa2 ingat ) gw turun buat buang air kecil, dan ternyata dia ikut turun menemani gwa ( waduh neng, abang ga usah ditemenin bisa sendiri kok ), wakaka udah PD banget gwa…

Ketika gwa selesai dari WC gwa kembali ke bus, ternyata dia blom balik dari WC dan sisa gwa,Yani dan ada ibu-ibu di depan gwa. Di dalam track record gwa belom pernah ada Ibu-ibu yang ga bisa gwa taklukkan ( sekalian buat pemanasan ) , jadi gwa mulailah pembicaraan :

  • Gwa : “wah anaknya bu ?” ( sambil nunjuk anak yang lagi digendong sang ibu )

  • Ibu-ibu : *dengan malu2nya “wah bukan, ini cucu saya… saya udah tua begini masa ini anak saya”

  • ( wakaka gwa sempat speechless karena keknya salah ngomong, tapi karena sudah kepalang basah lanjut lagi ).

Trus gwa lanjut pembicaraan :

  • Gwa : “oh emang ngapain ke jakarta bu ? abis jalan-jalan dari Bandung ya ?”

  • Ibu-ibu : “oh bukan, saya mau jemput anak saya di Jakarta, katanya mau melahirkan di Bandung”

kemudian pembicaraan berlanjut dan si Ibu-ibu bercerita panjang lebar soal keluarganya dan sampai suatu saat dia bertanya :

  • Ibu-ibu : “adik sendiri ngapain ke bandung ?”

  • Gwa : “oh saya diutus dari kantor buat bikin website untuk dikti di bandung bu”

  • Ibu-ibu : ( mengkerutkan dahi dan memasang tampang bingung lalu berkata ) “oh begitu ya”

  • ( gwa yang sudah tau si Ibu sudah tidak mengerti apa yang gwa bicarakan berusaha mencari topik lain, tapi ternyata pembicaraan kami terpotong karena si cewe ternyata sudah kembali dari WC dan mau naik ke bus )

Jadi kita sudahi pembicaraan tentang si Ibu dan kita lanjutkan pembahasan tentang si cewe. Setelah gwa pemanasan dengan ngobrol dengan si Ibu, gwa berusaha untuk ajak kenalan si cewe. Tapi jujur, untuk kenalan dengan cewe sepertinya butuh keberanian yang 1000x lebih banyak dibandingkan ajak kenalan ibu-ibu atau supir taksi.

Jadi mulailah gwa berpikir cara untuk ajak kenalan, mulai dari pura2 tertidur di pundak dia ( ini extrim banget sih jadi ga gwa lakukan ), ajak kenalan langsung ( takut dia pikir gwa playboy ), dan akhirnya terlintas di kepala gwa untuk pinjam tisu. Tapi jika pinjam tisu sepertinya kurang seru dan kelihatan sekali gwa cuma mencari alasan maka disinilah dimulai sandiwara gwa.

Cara yang gwa lakukan saat itu adalah pura-pura mengkucek-kucek mata seperti kelilipan dan melepas kacamata gwa, trus gwa pura-pura minta tisu ke Yani ( gwa yakin Yani ga punya tisu jadi gwa minta ama dia wakakakak ) dan ternyata benar, Yani ga punya tisu.

Setelah bertanya ke Yani gwa dengan cepatnya berbalik badan ke arah kanan dan bertanya dengan si cewe :

  • Gwa : “eh punya tisu ga ?”

  • Dia : “wah ga punya”

  • Gwa : “oh ya udah. emang ada urusan apa ke jakarta ?” ( disinilah mulai pembicaraan kami )

  • Dia : bla2x bercerita panjang lebar.

Akhirnya dari pembicaraan itu gwa tau dia ternyata adalah anak perhotelan yang balik ke Jakarta untuk urus paspor ( dia asli Jakarta dan tinggal di Jelambar ). Dia urus paspor karena dia ingin kerja di Dubai ( sedikit banyak gwa mulai mengerti geografi arab saudi setelah dijelaskan oleh dia, karena selama ini gwa menganggap Dubai itu adalah sebuah negara sendiri ). Jadilah kami ngobrol panjang lebar di travel tersebut dan seperti kebiasaan gwa kalau ngajak ngobrol orang adalah “Tidak Pernah Tanya Nama”. Jadi pada akhir kami berpisah pun gwa tidak pernah tau nomor hpnya, tau facebooknya, dan bahkan tidak tau namanya.

Mungkin gwa mulai harus memperbaiki cara gwa ngajak ngobrol dengan mulai dengan menanyakan nama terlebih dahulu, karena akhir2 ini gwa juga pernah ngobrol dengan orang yang sama-sama ngantri tiket di 21 Taman Anggrek. Dan seperti biasa, gwa tidak pernah tau nama dari lawan bicara gwa ( tapi yang kali ini cowo sih, not interested juga sih, buat hapus kebosanan pas ngantri aja ).

Selain itu sabtu kemarin gwa juga baru ngajak ngobrol Mas Ogah ( itu yang biasa berdiri di pertigaan kosan gwa untuk bantu mobil belok2 aja ). Jadi gwa ketemu dengan si Mas Ogah ini ketika gwa makan di Heroy dekat kos gwa. Gw mengenali mas ini karena dia sering bantuin ibu-ibu pelangi ( nama tempat makan dekat kos gwa ) untuk belanja-belanja keperluan. Jadi dimulailah pembicaraan kami, kira-kira begini :

  • Gwa : “mas yang sering bantuin ibu pelangi ya ?”

  • Mas-mas : “iya bener, mas yang biasa pertama makan disana ya ?”

  • Gwa : ( waduh ga nyangka juga ternyata dia ingat, dan walaupun tampangnya preman tapi ga nyolot ) “Iya bener mas, biasanya pagi-pagi saya makan disana.”

Trus panjang lebarlah kami berbicara, tapi terlihat dari cara dia berbicara sepertinya dia tidak begitu nyaman ngobrol dengan gwa, terlihat dari cara dia menjaga kata-kata dan raut wajah yang seperti kebingungan ( mungkin dia masih sedikit shock tiba-tiba gwa ajak ngobrol ). Tapi at least gwa sudah berusaha untuk menghilangkan image sombong yang membuat dia shock ketika gwa ajak ngobrol.

Yah kira-kira begitulah sepenggal cerita gwa tentang berkenalan dengan orang, sebenarnya tulisan ini tanpa tujuan sih hohoho ( cuma ingin melepas penat daripada coding terus ). Sebenarnya gwa masih banyak cerita tentang berkenalan dengan orang-orang tapi sepertinya kurang menarik jika diceritakan sekarang :) mungkin lain kali saja kalau ketemu moment yang pas dan mood yang pas :D

Comments